Gray Valentine

Jum’at, 14 Februari 2014

Pagi hari paling penuh kejutan yang pernah aku rasain selama ngekos di jogja. Bangun pagi karena teriakan histeris adek tingkat yang mengira jamnya yang bermasalah. Gimana gak, udah pukul 06.00 dan langit di luar masih gelap seperti pukul 04.00. Ternyata eh ternyata cuaca di luar sedang turun hujan abu vulkanik oleh-oleh dari Gunung Kelud yang meletus di Jawa Timur. Hmmm sepertinya harapan para jomblo sejati menjadi kenyataan. Hari Valentine tahun ini menjadi Valentine Kelabu.

Keadaan pagi di Jogja 14 Februari 2014

Keadaan pagi di Jogja 14 Februari 2014

Karena kepanikan para maba yang baru merasakan pertama kali hujan abu, maka jadilah kami kumpul di base camp kos, dimana lagi kalo bukan di kamarku sambil nonton berita. Sebagai kakak-kakak senior yang udah pernah ngerasain hujan abu vulkanik dari Merapi 4 tahun yang lalu, aku sama anak senior lainnya berusaha meredakan kepanikan bocah-bocah ingusan nan manja ini.

Banyaklah tingkah orang kalo sedang dilanda kepanikan. Ada yang sibuk nelfon ortunya, ada yang tiduran di kasur, ada yang nonton tivi, ada yang sibuk ngapdet status, ada yang ngopi, ada yang sarapan, ada yang ngemil, ada yang ga ngapa-ngapain sampai ada yang sibuk nelfon dosen nanya kampus libur apa ga hari ini (please deh).

Waktu itu aku sama anak-anak mikirnya karena jarak Gunung Kelud yang cukup jauh dari Jogja, jadi kemungkinan hujan abunya cuma sebentar dan gak separah Merapi dulu. Ternyata Tuhan berkata lain. Arah angin bertiup kearah barat menuju Jogja, maka jadilah Jogja adalah kota dengan kapasitas tertinggi penerima abu terbanyak. Seketika juga kota Jogja lumpuh. Semakin lama, intensitas abunya semakin tinggi yang mengakibatkan jarak pandang semakin kecil.

Kemana-mana harus memakai payung, jaket, dan masker. Saat itu, di hari valentine, pemberian masker lebih berharga dibandingkan bunga dan coklat. Secara, masker di semua tempat habis terjual sedangkan abu vulkanik semakin deras turun menghujani kota Jogja.

ngeksis dulu broh sebelum makan siang

Ngeksis dulu broh sebelum nyari makan siang #jth

Masalah anak kos semakin menjadi. Banyak yang tiba-tiba pengen pulang. Namun apa daya semua transportasi pada saat itu lumpuh dan kalaupun masih ada tiketnya sudah habis terjual. Namun yang paling menyedihkan adalah saat jam makan siang. Banyak warung yang tutup, namun masih ada juga yang membuka warung makan. Kalaupun Valentine itu harus tetap ngasih bunga atau cokelat, para ibu warung makan ini yang pantas menerima kado tersebut, karena mereka menyelamatkan nyawa lambung kami di hari bersejarah ini. Masalah tidak hanya berhenti setelah warung makan ditemukan. Masalah berikutnya adalah semua menu makan siang kami mendapat tambahan vitamin A (A = abuvulkanik). Karena ga mungkin kan kami makan sambil menggunakan masker. Jadi ketika masker dilepas, berjuta-juta partikel abu berbondong-bondong masuk ke saluran pernapasan kami. Sedih bangetlah. Tapi rasa lapar saat itu mengalahkan rasa sesak menghirup abu vulkanik.

Mau apapun yang terjadi, hari itu tetap saja hari kasih sayang. Selalu ada orang yang ngasih bunga atau coklat buat orang yang disayanginya. Kalo ngasih bunga pada saat itu kayaknya ga mungkin, karena semua bunga pasti udah layu karena kena abu vulkanik yang udah turun sejak subuh tadi. Jadinya di hari valentine itu, aku dapatnya coklat. Yang ngasih aku adek kosku, namanya Moncha. Ga tau sih kenapa dia ngasih, mungkin karena dia ngefans banget kali ya sama aku. Tapi ada cerita dibalik pemberian coklat valentine itu. jadi ceritanya coklat itu bakal dijual ke kampus hari ini buat usaha dana event acara kampus (sebut saja Biofair). Tapi berhubung si Kelud batuk, maka coklat jualan tersebut gagal terjual karena seluruh kampus di Jogja libur. Dan karena duit yang terkumpul masih sedikit, jadinya para penggalang dana ini membeli sendiri coklatnya. Kasian. Dan makhluk yang bernama Moncha itu ngasih ke aku coklat valentine itu. “Dari dan Oleh Moncha Untuk Kak Any”.  Beberapa anak kos yang juga kasian melihat usaha mereka akhirnya ada beberapa juga yang tergerak hatinya untuk membeli. Bukan untuk dimakan, tapi sekedar buat foto selfie aja bareng coklat, jadi ceritanya mereka dapat coklat gitu di hari valentine. Kelakuan.

ini nih makhluk gembul berkacamata ini yang namanya Moncha dan itu coklat valentinenya

Makhluk gembul berkacamata ini yang namanya Moncha dan itu coklat valentine yang dikasih

Penderitaan kami tidak hanya berhenti di situ saja. 14 Februari masih beberapa jam lagi. ketika malam tiba si Moncha tiba-tiba pusing dan lemas gitu. Usut punya usut, ternyata dulu dia pernah punya asma. Dan semua anak kos mikirnya gara-gara abu vulkanik yang emang ga baik untuk kesehatan ini mungkin jadi penyebab utama asmanya kambuh lagi. bisa jadi. Setelah beberapa jam, kondisinya agak mendinganlah. Beberapa anak kos yang awalnya ngumpul di kamarnya udah pada balik kamar masing-masing termasuk aku. Tapi ada juga yang masih setia jagain dia dikamar. Nah sekitar jam 10 malam dia lemas lagi dan muntah-muntah. Anak-anak pada ke kamar semuanya tapi cuma beberapa aja yang masuk biar kamar ga rebutan oksigen. Nah ada sedikit kejadian mistik nan lucu. Jadi yang dikamar Moncha itu ada 5 orang, aku, Dewi, Radesh, Vivi, sama si Moncha tentunya yang terbaring tak berdaya. Aku mijitin kaki Moncha yang dingin banget, si Vivi mijitin tangannya, si radesh ngasih minum ke Moncha. Si Dewi ini karena agamanya kuat banget dan sering sembahyang, maka pada saat semua orang panik, dia malah berdoa dan yang terdengar adalah komat-kamit dari mulutnya itu. si Radesh ini yang emang pada dasarnya penakut tiba-tiba keluar dengan wajah pucat. Aku bingunglah ya. Si vivi ga merhatiin kami, dia panik banget. Akhirnya aku keluar ngikutin radesh dan dia bilang kalo dia takut ngeliat dewi doa, kirain ada apa-apanya. Secara sebelum si Moncha ini pingsan tadi, dia cerita ke dewi kalo akhir-akhir ini dia sering mimpiin kakaknya yang udah tiada. Aduh kok jadi horror gini ceritanya. Nah di tengah kepanikan yang semakin menjadi akhirnya si ibu kos pun ikut melihat Moncha dikamarnya. Kami bingung harus ngapain. Karena semuanya beranggapan kalo si Moncha sakit asma, maka kami memutuskan untuk pergi ke apotek terdekat membeli obat asma. Baru mau mengambil helm dan keluar, tiba-tiba kondisi Moncha makin parah. Dia semakin susah bernafas. Akhirnya kami memutuskan untuk membawa dia ke Rumah Sakit. Semua pada panik. Saking paniknya sampai lupa kalo harus make masker dan jaket buat keluar nyari taksi di tengah derasnya abu vulkanik yang turun. Aku sama teman kosku Ratieh keluar mencari taksi dan yang lain sibuk menelpon nomor taksi lain namun tak ada jawaban. Sampai lah kami di pangkalan taksi. Tampak sepi, dan cuma ada bapak paruh baya yang ada disitu dan ngasih tau kami kalo seluruh taksi hari ini tidak diperbolehkan keluar oleh perusahaannya dikarenakan abu vulkanik yang tidak hanya berbahaya bagi kesehatan pengemudinya tapi juga dapat berpengaruh sama mesin mobilnya. Hopeless bangetlah kami waktu itu. tapi kalo ga dapat taksi malam ini, kondisi Moncha bakal lebih buruk lagi. kamipun terus mencari taksi mengelilingi jalan solo sambil terus berdoa. Dan keajaiban pun terjadi. Ada satu taksi yang kami lihat di jalan. sekalinya nemu, bapak supir taksi itu ngasih harga dua kali lipat dari harga biasanya. Ga pake argo ini broh. Katanya dia rela keluar nyari penumpang walaupun udah dilarang sama perusahaannya karena dia juga butuh duit. Kalo ga narik ya ga makan. Karena kami sama-sama butuh, maka kamipun sepakat dan masalah harga dinomorduakan. Bayangin aja Janti – RS X harganya Rp100.000 padahal biasanya cuma setengah harganya aja (modyaarrr)

Pas taksi datang, anak-anak udah pada ngangkatin Moncha ke dalam taksi. Akhirnya aku, Vivi, sama Ratieh nganterin dia ke rumah sakit malam itu. di tengah jalan si Moncha dipanggil udah ga nyahut lagi. aduh gimana nasib anak orang nih. Pikiran aku udah kemana-mana lagi. jangan-jangan coklat valentine yang dikasihnya tadi sore itu tanda perpisahan lagi dari dia. Aduh janganlah. Maklumlah orang kalo lagi panik, capek, bingung, pikirannya suka kemana-mana.

Tuhan ternyata masih baik sama kita. Dia ngirim cupid buat ngasih hati yang baik sama bapak supir taksinya ini. Melihat si Moncha yang kayak sekarat gitu, dia jadi teringat anak gadisnya di rumah. Dan akhirnya harga taksi pun cuma dibayar setengah aja karena rasa ibanya. So thankful lah. Akhirnya setengah jam sebelum hari valentine berakhir kami sampai juga di UGD RS X. Kirain semua kepanikan kami berakhir setelah sampai di rumah sakit. Ternyata gak juga. Pelayanan yang gak memuaskan dari pihak rumah sakit ini seakan meledakkan emosi jiwa dan rasa lelah yang udah membara sejak kepanikan pagi tadi.

Bayangin aja, kami udah nyari taksi susah payah, mending kalo cuaca cerah, ini lagi hujan abu vulkanik yang bikin nafas aja susahnya minta ampun. Si bapak supir taksinya nerobos lampu merah dengan ngasih tanda lampu emergency dan itupun hampir ditabrak mobil lain yang ngelanggar lalin di janti. Eh sampai di RS, satpamnya dengan selow kayak ga makan sebulan gitu ngambil kereta dorong. Gak cekatanlah pokoknya. Santai aja gitu. Trus pas udah di dalam para perawat, suster, bidan, atau apalah namanya itu ngasih pertolongan pertama tapi ga cekatan juga. Selow aja itu loh. Udah habis itu si Moncha nya dibiarin gitu aja. Sedangkan dokter yang nanganin dia lagi di dalam ruangan ga tau ngapain. Emosi dong aku. Udah bawa kesini penuh perjuangan, sampai disini eh dokter sama susternya selow selow wae. Udah gitu ga senyum lagi. sewot banget. Untuk pertama kalinya jiwa ketimuran aku keluar malam itu. Habis ngurus administrasi dan tebus obat, aku datengin si wanita berseragam putih dan minta kejelasan. Eh malah aku disewotin. Akhirnya aku ngotot pengen ketemu dokternya, malah dibilangin dokternya masih ngurus pasien lain yang udah masuk UGD dari tadi sore. Aku tungguin tuh. Tapi si dokternya kelihatannya sibuk dan ga mau ditemuin. Sedangkan si Moncha udah ga betah dan pengen cepat cepat pulang. Aku juga sebenarnya malas sih lama-lama di rumah sakit dengan pelayanan ga memuaskan seperti ini. akhirnya kamipun nyari taksi dan untung nemu. Aku ga mau pulang dong sebelum ketemu sama dokternya dan nanya penyakit si Moncha yang sebenarnya. Dimana-mana yang namanya dokter habis periksa itu, setidaknya inisiatiflah ya ngasih tahu ke pasiennya atau ga kerabat pasien tentang penyakit yang diderita si pasien. Bukan kerabat pasien yang ngejar-ngejar dan ngabisin waktu buat nunggu si dokter ngomong hasil analisanya terhadap si pasien. Akhirnya si dokter bersuara juga. Dia cuma bilang kalo si Moncha ini asam lambungnya naik makanya muntah-muntah. Udah gitu aja kata dokternya. Bayangin gimana ga emosinya aku, nunggu sejam lebih cuma buat dengar dia ngomong dua patah kata. Dan ga ada penjelasan lanjutan kalo ga aku tanyain lebih lanjut. Karena aku mikirin si bocah ini makanya aku ga ngajak ribut satu UGD malam itu. sumpah emosi banget aku. Kecewa banget sama pelayanannya dan orang-orang yang berkecimpung di dalamnya.
Dan kasus-kasus berikutnyapun sama saja, ceritanya beberapa minggu kemudian si Moncha ini sakit lagi dan pelayanannya pun sama saja masih lelet. Dan saking aku emosinya, aku sampe bilang ke perawatnya waktu itu, ini kalo pelayanannya lemot kayak gini terus orang yang sakit jantung dibawa kesini bukan makin sehat malah bisa tamat riwayatnya. Akhirnya ketika penyakit si Moncha ini berlanjut, dia ga dirawat di RS itu lagi, tapi pindah ke RS yang lain, yang pelayanannya lebih memuaskan.

dokumentasi orang sakit itu penting!

Dokumentasi orang sakit itu penting!

Setelah melewati malam valentine penuh drama dan cerita, akhirnya kami pulang ke kos dan waktu sudah menunjukkan pukul 00.50. Benar-benar valentine yang penuh cerita. Dibangunin sama kehebohan hujan abu vulkanik dan mengakhiri malam valentine dengan emosi jiwa di rumah sakit. Waow.

Satu hal yang aku pelajari dari kisah Valentine aku tahun lalu, bahwa cinta itu adalah kepedulian. Ga perlu coklat atau bunga buat nunjukin rasa cinta kamu sama orang yang kamu sayang. Cukup ngasih perhatian dan kepedulian yang tulus sama mereka dan itu jauh lebih bernilai daripada sebatang coklat ataupun seikat bunga. Valentine itu ga cuma sebatas 2 sejoli aja, valentine itu juga bisa untuk keluarga, teman, sahabat, adik, kakak dan orang-orang di sekitar kita dan juga untuk alam kita (pastinya). Valentine itu sama kayak natal ga cuma tanggal 25 desember  atau 14 februari aja dalam setahun aja ngerayainnya, tetapi harus dirayakan  dalam 365 hari. Jadi setiap hari kita berbagi kasih sayang ke orang-orang terdekat kita.

Valentine juga ga harus berwarna pink atau merah, terkadang grey valentine juga punya makna yang sangat mendalam tergantung bagaimana kita melihat situasinya. Kayak kisah aku ini.

And gray valentine in the last year, is unforgettable moment in my life….

If I have to repeat all the crazy things with them again, I will….

This is my story, how about you readers??

 Happy Valentine Day  JTH

Happy Valentine all,

Let share your love to everyone you care, everyday!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s