LAKU ANGA BERROOOOH!

Laku anga. Apaan tuh? Sejenis makanan internasional kah?

Hahahha kalau yang baca ini orang Sumba pasti langsung ngerti.

Okeii, laku anga itu kalau bahasa jawa nya mlaku-mlaku. Hahhaha yup bener banget. Jalan-jalan bro.
Nah tulisan gue kali ini bakal ngebahas tentang edisi jalan-jalan di kampung halaman gue, Waingapu.

Sebelum itu, kita kenalan dulu yuk sama kampung halaman gue. Waingapu adalah ibukota dari Kabupaten Sumba Timur, Propinsi Nusa Tenggara Timur yang terletak di bagian Selatan Indonesia dan merupakan salah satu dari empat kabupaten yang berada di Pulau Sumba.

Peta Pulau Sumba

Peta Pulau Sumba

Pulau Sumba tampak dari atas pesawat #takenbypanasonic

Pulau Sumba tampak dari atas pesawat #takenbypanasonic

Kota Waingapu tampak dari atas pesawat #takenbypanasonic

Kota Waingapu tampak dari atas pesawat #takenbypanasonic

Mungkin kalau pertama kali mendengar Pulau Sumba, yang terlintas di benak readers adalah Kuda. Yaaa kepopularitas kuda Sumba emang udah terkenal dimana-mana dari jaman purbakala. Makanya tak heran, kalau selama di kuliah di Jogja, gue sering dipanggil kuda sama teman-teman dan sering juga dimintai oleh-oleh kuda kalo lagi balik liburan -_-
Ga cuma kuda yang jadi ikonnya Pulau berjuluk Tanah Marapu ini. Adat istiadatnya yang kental pun juga masih eksis di tengah era globalisasi. Ya walau ga memungkiri bahwa beberapa di antaranya sudah mulai terkikis oleh peradaban.

Tapii tenang aja, kali ini gue ga ngebahas tentang budaya pulau Sumba, tetapi gue pengen nge-share tentang beberapa tempat nongkrong keceh yang ada di Waingapu. Jangan ngebayangin mall, atau café deh kayak yang ada di kota-kota besar. Di Waingapu ga ada yang begituan. Semua lokasi jalan-jalannya masih bernuansa alami broh. Semua tempat laku anga ini, gratis tis tis. Ga dipungut biaya. Keren kan? Langsung aja gue ajak kalian mlaku-mlaku keliling kota Waingapu yang super hot ini bareng teman-teman SMA gueehh.

  1. Taman Kota
    Jaraknya dari rumah gue cuma 5 menit kalo naik motor. Kalo jalan kaki ya 10-15 menit nyampelah. Dekat kan?
    Namanya aja taman kota, bisa kebayang kan isinya kayak apa. Iya bayangin aja banyak pohonnya, adem, bersih, banyak penjual makanan, ada wifi, ada patung khas daerah dan bikin nyaman. Maunya sih taman kota di tempat gue ya kayak gitu. Tapi apadaya, ga semuanya sesuai kayak yang dibayangin.
    Pohon ada, tapi ga banyak. Kalo adem, ya lumayanlah, tapi tetap panas juga. Banyak penjual makanannya, iya ada banyak banget. Mulai dari yang jual es kelapa muda seger sampai jualan jagung bakar ada disini. Kalau wifi ada ga? Jangan harap. Kalau mau internetan mending pake kuota dari smartphone aja sendiri. Patung? Ada dong. Ada sebuah lambaang kota Waingapu yang di bagian atasnya dikelilingi sama maskot perhiasannya orang Sumba (mamuli) dan bagian bawahnya ada patung wanita Sumba yang lagi megang kendi air dan ceritanya airnya itu keluar dari kendi itu dan menuhin kolam yang ada di tengah-tengah taman. Dulu waktu awal adanya tamkot (singkatan dari taman kota) tahun 2009 kalo ga salah, itu airnya masih keluar. Pokonya kerenlah. Kalau sekarang, mana ada yang begituan, kolamnya udah kering dan mungkin juga kalo ada airnya yang keluar cuma dikit banget. Soal kebersihan tamkot ini, gue kasih nilai 5 dari 10 deh. Kenapa cuma 5, ya karena menurut gue yang namanya taman di tengah kota itu, syarat utamanya adalah bersih sehingga para pengunjungnya bisa ngerasa nyaman menghirup udara di taman tersebut. Nah ini yang ada cuma sampah doang dimana-mana, dan kayak ga terawat gitu. Patung yang ada pun dicorat-coret nama orang seenak jidat aja. Prihatin lihatnya. Tapi biar kayak gitu bentukannya, tamkot akan jadi pilihan terbaik saat panasnya Waingapu udah gak bisa ditolerir lagi. Nongkrong sejenak di tempat ini sambil menikmati es kelapa muda segar bersama teman-teman adalah ide bagus. Walaupun pohonnya cuma dikit, tapi anginnya yang sepoi-sepoi itu mampu membunuh rasa bapanas yang mengutuk (bapanas = gerah akut, gerah bangeettt).

    belum sempat ngambil foto disini, jadinya foto ini diambil di google (www.jalanblog.wordpress.com)

    belum sempat ngambil foto disini, jadinya foto ini diambil di google (www.jalanblog.wordpress.com)

Nah tamkot ini sekarang udah dibangun jadi 2 bagian. Tamkot pertama adalah sebelum SPBU Matawai, yang udah gue bahas di atas, dan yang kedua adalah taman setelah SPBU. Ga tau sih kapan taman ini dibangun, yang jelas pas gue pulang kuliah awal Juli 2014 kemarin udah ada taman ini. Dibandingkan tamkot yang sebelumnya, taman ini lebih keliatan terawat. Banyak rumput jepang nya dan bersih. Hanya saja belum banyak pohon dan ga ada yang jualan. Jadi taman ini enaknya dikunjungi pada sore atau malam hari aja. Nah kalo di tamkot yang satu punya patung wanita sumba yang lagi megang kendi, di taman yang satu ini punya 3 patung lumba-lumba yang gede banget. Dan harusnya airnya itu keluar dari mulut lumba-lumba tersebut. Tapi ya entah karena apa, airnya juga sering macet dan ga keluar. Ya begitulah. Tapi kalo kata temen gue, patungnya itu lebih mirip ikan lele dibanding ikan lumba-lumba hahahhah

tamkot di malam hari #takenbyERA

tamkot di malam hari #takenbyERA

Biasanya kalo baru pulang ngegembel dari mana gitu dan malas balik rumah, biasanya bareng teman-teman SMA sering nongski disini. Ya sambil selfie selfie ga jelas gitu.

Ada KITA di bawah patung lele #takenbyERA

Ada KITA di bawah patung lele #takenbyERA

Ya biar sah jadi anak Waingapu, perlu lah sekali-kali nongski disini. Buat yang pengen jalan-jalan ke Sumba, jangan lupa buat datengin Tamkot Waingapu ya. Gue traktir es kelapa muda deh nanti hahahhha.

  1. Patung Kuda

Patung kuda, bentukannya pasti ya patung kuda. Ga cuma patung kuda doang yang ada di Waingapu ini. Ada juga yang namanya Patung Sapi. Tinggal kurang patung Kerbau aja. Jadi sudah 3 patung hewan yang keberadaannya sering dijadikan hewan adat perkawinan dalam budaya Orang Sumba.
Patung kuda ini jaraknya kalo dari rumah gue hampir 8 km. Kalo naik motor paling 10-15 menitlah. Deket kok. Patung kuda ini berisikan ucapan selamat jalan dan selamat datang bagi orang-orang yang akan meninggalkan kota Waingapu maupun yang akan memasuki kota Waingapu. Patung kuda ini juga biasa digunakan sebagai tempat untuk jogging atau lari sore sambil ngeliat sunset.
Cuma yang gue sedih, kenapa patung yang udah bagus-bagus dibuat dengan susah payah itu dan kayaknya temboknya itu barusan di cat, kenapa harus dicorat-coret bertuliskan nama. Macam yang paling hebat sudah di Waingapu sampai namapun di ukir di tembok patung kuda. Ga bisa lihat dikit aja, patung atau tembok bangunan itu bersih dikit. Syukur kalo yang digambar graffiti, mending lah ya, ada nilai seninya. Ini cuma nulis nama, ngotorin tempat aja. Temen gue sampai bilang kayak gini, kalau gue sih ga heran banyak coretan kayak gini di tempat umum, yang gue heran itu kalo ga ada coretannya sama sekali. Saking prihatinnya dia sampai ngomong kayak gitu coba.. hahhaa.

Patung Kuda Matawai Amahu Pada Njara Hamu #takenbyERA

Patung Kuda Matawai Amahu Pada Njara Hamu #takenbyERA

Matawai Amahu Pada Njara Hamu artinya Mata air yang jenih dan padang rumput kuda yang hijau. Istilah ini menggambarkan kondisi Sumba yang sebenarnya. Jadi MAPNH itu udah jadi the quotes of East Sumba. Gitu broh.
Biasanya kalo udah penat banget di rumah, sukanya ngajak teman buat maen kesini atau cuma sekedar foto-foto ga jelas, sekalian cuci mata sih hahahha. Ga jelas lah kayak foto yang satu ini.

Kebersamaan di bawah patung kuda #takenbyERA

Kebersamaan di bawah patung kuda #takenbyERA

Ada juga satu papan bertuliskan ‘Waingapu’ di pinggir jalan. kalo kalian berniat jalan-jalan ke Sumba, jangan lupa mampir di tempat ini ya, biar ada bukti kalo kalian emang lagi di Waingapu. Hahaha

Waingapu, Indah. #takenbyERA

Waingapu, Indah. #takenbyERA

Contohnya aja nih ada artis nyasar ke Patung Kuda, sebut saja mereka F4 nya Sumba. Artis sebeken mereka aja bangga bisa foto di tempat ini. Ya sekalian buat promosiin Patung kuda sih hahahhaha.

Waingapu dan Para Umbu #takenbyERA

Waingapu dan Para Umbu #takenbyERA

Nah tempat favorit gue kalo foto di Patung kuda itu ya penunjuk arah yang ada di tengah jalan. Pokonya menurut gue keren aja, karena kalo foto di situ keliatan jalan lurus membentang luas dan patung kudanyapun ikut keliatan. Suka aja.

next or stop? #takenbyERA

next or stop? #takenbyERA


  1. Landasan

Kenapa namanya landasan? Ya karena dari bukit yang tinggi kayak foto di bawah ini bisa kelihatan landasan bandar udara Umbu Mehang Kunda (nama bandara Sumba Timur). Dan yang uniknya lagi ga cuma landasan bandara doang yang keliatan, ada juga sungai Kambaniru yang mengaliri sawah, pohon-pohon kelapa yang menjulang tinggi, dan ada pulau mini yang ujungnya berbentuk sebuah kapal. Keren kan. Jaraknya kalo naik motor dari rumah gue hampir 10 menitanlah udah nyampe. Tenang aja, di Waingapu ini ga mengenal kata macet kok. So selow wae brohh. Cuma yang bikin ga selow itu panasnya. Ampun dah.

Landasan di sore hari #takenbyERA

Landasan di sore hari #takenbyERA

Selama gue hidup belasan tahun di Sumba, baru beberapa waktu yang lalu gue tahu kalo ada tempat sekeren ini buat ngeliat sunset. Tempat nongkrong bareng teman juga oke.

Landasan persahabatan itu narsis #takenbysamsunggalaxys4

Landasan persahabatan itu narsis #takenbysamsunggalaxys4

Sunsetnya di landasan ini keren bangetlah. Tenggelamnya matahari ke peraduannya menghasilkan sinkronisasi warna yang bikin pecah langit sore Waingapu. Sumpah, oke banget. Bisa ngeliat jingganya langit sore seperti ini nih, emang selalu bikin kita terkagum-kagum sama karya ciptaan Tuhan yang begitu indah di dunia ini.

lakuanga_13

Friendship and Sunset #takenbyERA

Sebagus-bagusnya sunset yang dilihat, akan terasa lebih sempurna kalo ngelihatnya bareng orang yang spesial. Kayak pesan dari foto yang satu ini. Romantis abis ga sih fotonya. Hahahah. Foto beginian nih idenya teman gue yang ada di foto ini, dia mendadak dapat inspirasi waktu ngeliat sunset. Dan ini foto siluet gue yang pertama, dan menurut gue lumayan berhasil.

See the awesome sunset, with you #takenbyERA

See the awesome sunset, with you #takenbyERA


  1. Dermaga Lama

Dari landasan bandara, kita lanjut ke tempat berlabuhnya kapal. Kalau ada dermaga lama, pastinya ada juga dong dermaga baru. Yup dinamain dermaga lama, karena emang dulu pelabuhan kapal yang digunakan masih di dermaga ini. Tapi sekarang udah dipindahin ke dermaga baru. Jadinya dermaga lama ini cuma buat kapal-kapal kecil doang sih. Dan juga udah beralih fungsi dari pelabuhan menjadi tempat nongkrong yang seru bareng – bareng. Secara tempatnya ini juga dijadiin warung makan special ikan bakar. Makan ikan sambil ngeliat lautan luas bareng teman, pacar atau keluarga. Waahhh seruuuu broh.

Cahaya di ufuk timur #takenbyERA

Cahaya di ufuk timur #takenbyERA

Di Waingapu ini emang banyak tempat buat ngeliat sunset. Ga usah pergi jauh, jauh pun dari rumah aja bisa keliatan sunsetnya. Nah ini gue kasih lagi satu foto dari dermaga setelah sunset. Masih tetap okelah langitnya itu loh. Pecah abis.

What a beautiful sky #takenbyERA


  1. Pemandian Mbatakapidu

Kalo lagi panas-panas gini emang paling enak kalo pergi ke pemandian. Salah satu pemandian yang cukup terkenal di Waingapu ini adalah Mbatakapidu. Saking terkenalnya sampai dipake syuting film Pendekar Tongkat Emas yang rencananya bakal dirilis pada 18 Desember 2014. Itu loh film garapannya Mira Lesmana yang pemainnya ada si Rangga AADC, eh maksudnya si Abang ganteng Nicolas Saputra. Lokasinya berjarak kurang lebih 15 km lah dari rumah gue, atau dapat ditempuh sekitar 15-20 menit dengan motor. Karena letaknya ada dibalik bukit dan dibalik bukit lagi, jangan harap ada sinyal yang bisa sampai kesana. Jadi kalau mau update via 4square atau path mending sebelum ke sana atau ga setelah dari sana. Hahahhah. Rempong juga ya kalo pengen eksis itu.

I called this heaven #takenbyERA

I called this heaven #takenbyERA

Emang adem sih tempatnya ini. Sejuk sekaligus seger. Enaklah buat melepas penat kalo lagi stress. Kalau menurut gue, tempat ini memang sempurna buat lokasi pengambilan gambar. Berasa kayak di hutan mana gitu. Padahal ini ga di hutan loh. Mumpung lagi di lokasi yang unik, bolehlah sekalian hunting gambar buat koleksi fotografi gue. Kebetulan punya teman yang emang suka di foto, yowes jadilah dia model sementara gue buat hunting picture. Asik bangetlah gayanya temen gue ini, menikmati banget kayaknya. Hahhaha.

Keep nature and stay beautiful #takenbyERA

Keep nature and stay beautiful #takenbyERA

Nah enaknya pemandian ini ada tempat buat ganti pakaian. Rumah alang yang unik ini sekilas mirip Honai, rumah adat Papua. Nah karena uniknya itu, gue numpang eksis bentar di depan rumah ini. Cheerrrss.

Etnic runaway #takenbysamsunggalaxy

Etnic runaway #takenbysamsunggalaxy

Gue sama teman-teman SMA gue juga ga mau kalah sama Pendekar Tongkat Emas nya Mira Lesmana. Jadi ceritanya kita ke Mbatakapidu ini selain mencari kesegaran alami, reuni kecil-kecilan, juga buat syuting film yang kami produseri sendiri berjudul Pendekar Tongkat Maut atau disingkat Pendekar Tongmut. Kalo di film benerannya, tongkatnya boleh keren gitu, nah tongkat maut ala kami adalah tongsis. Inilah para pemain dan kru Tongmut versi Gembel Ipaduers (gembel Ipaduers = nama sebutan untuk angkatan sekelas waktu di SMA).

Tongmut crew #takenbyERA

Tongmut crew #takenbyERA


  1. Pemandian Kanatang

Pemandian alami seperti Mbatakapidu di Sumba sangatlah banyak. Hanya saja belum terlalu di eksplore atau diketahui banyak orang. Kendalanya cuma satu yaitu akses jalan menuju ke tempat-tempat unik seperti itu sangatlah susah. Nah ini ada satu lagi pemandian alami buat nyegerin raga yang lelah. Namanya pemandian Kanatang. Dibandingin sama yang di Mbatakapidu, akses jalan ke tempat ini sedikit lebih susah. Jalannya ga aspal sepenuhnya. Padang gitu di atas bukit. Tapi masih bisalah dilewati motor. Motornya ini biasanya dititipin ke rumah warga terdekat lalu menuruni bukit terjal untuk bisa sampai ke pemandiannya. Ya butuh perjuangan dikitlah. Jangan yang mulus-mulus terus perjalanannya. Nah jarak ke pemandian ini dari rumah gue kurang lebih 15-20 menit sih. Kalo jalannya mulus bisa cuma 10 menitan doang.

keep green and fresh #takenbyERA

keep green and fresh #takenbyERA

Asli ngeliatinnya aja udah bikin seger, gimana kalau nyebur kesitu. Wuah sensasinya ga kebayanglah. Airnya yang hijau itu emang selalu jadi daya tarik tersendiri buat nyebur. Kalau dibandingin sama yang di Mbatakapidu, menurut gue lebih enakan mandi disini daripada yang disana. Secara airnya lebih dalam dan hampir menyerupai kolam alami. Dalamnya aja mungkin bisa sampai 3m atau lebih. Ga tau juga sih, ga sempat ngukur.
Nah gambar pertama kalo di zoom lagi hasilnya bakal seperti ini.

small waterfall, big fresh #takenbyERA

small waterfall, big fresh #takenbyERA

Have fun #takenbyERA

Have fun #takenbyERA

Ini enak banget buat berendam. Jangan kira itu dangkal ya, sumpah itu dalam banget. Belum lagi arusnya yang deras, berasa lagi terapi punggung alami aja kalo berdiri disitu.
Lihat lah wajah-wajah bahagia kami. Berendam di derasnya air yang mengalir. Ga bisa diungakapin deh gimana rasanya. Kalau udah nyoba sendiri, baru tau gimana rasanya. Yang jelas kalo udah nyoba sekali dijamin ketagihan, kayak gue. Udah alami, nyegerin, gratis pula. Wah surge dunie memang.

Itu kenapa gue bisa berdiri dan airnya keliatan cuma sepinggang, karena di bawahnya ada batu jadi gue bisa nginjek sambil ngeksis ke kamera. Coba kalo ga nginjek batu, udah tenggelam lah gue ini. Secara ga bisa berenang. Hahhaha. Makin lama berendam disitu, makin malas buat beranjak. Jadilah kami berfoto-foto dulu.

salam 2 jari #takenbyERA

salam 2 jari #takenbyERA

Bosan berendam diair deras. Saatnya untuk menguji adrenalin, dengan loncat dari batu loncat ke dalam kolam alami yang dalamnya bahkan3x lipat dari tinggi gue. Kalau tau berenang sih ga masalah, nah ini ga bisa renang sama sekali bah. Justru itu yang bikin gue tertantang buat nyoba loncat. Habis kalo cuma ngeliat teman cowok sama pengunjung yang lain ngelakuin atraksi loncat sana loncat sini, geregetan gimana gitu. Mupeng juga jadinya. Akhirnya setelah ngumpul keberanian dan didukung teman cowok yang udah siap jadi timSAR di air, gue pun meloncat indah ke air. Hasilnya adalah minum air sampai puas hahhaha. Itu pertama kalinya gue ngerasa benar-benar ga ada pijakan sama sekali di bawah kaki gue. Untungnya timSAR yang sudah terlatih ini cekatan. Jadi pengen loncat lagi. Serius.

I’m overboard and I need your love pull me up 
I can’t swim on my own
It’s too much feels like I’m drowning without your love
So throw yourself out to me
My lifesaver

Nah pas di dalam air, tiba-tiba keinget lagunya Justin Bieber sama Jessica Jarrel – Overboard. Kayaknya nih lagu emang soundtrack of this laku anga deh. Pikiran gue langsung kemana-mana gitu bayangin yang jadi lifesaver gue itu si dia. Ga mungkin banget itu dia tiba-tiba muncul di Kanatang wkwkwkwk. Asudahlah. Salah fokus mulu ini -_-

jump to kill your fear! #takenbyERA

jump to kill your fear! #takenbyERA

Habis adegan adrenalin meloncat, untuk menetralisir suasana, ada baiknya kalo gue bernarsis ria bareng anak-anak yang rumahnya dekat pemandian. Fotonya jadi kayak lagi main air bareng si bolang (bocah petuaalang). Wajahnya pada bahagia-bahagia semuanya. Senang deh. Nah buat kalian yang belum pernah kesini, datanglah. Maen-maen air sekalian buat uji adrenalin juga. Di jamin ketagihan. Suerrr.

kita dan tongmut #takenbysamsunggalaxy

kita dan tongmut #takenbysamsunggalaxy


  1. Bendungan Lambanapu

Bendungan lambanapu atau biasa juga disebut bendungan kambaniru ini jaraknya sekitar 20menit lah kalo naik motor dari rumah gue. Pemandangannya yang pedesaan banget bikin kita nyaman ada disini. Banyak banget bukit-bukit kecil yang kalau gue bilang sih bukit teletubies. Masih ingat dong sama tinky winky, dipsy lala, po….

Bendungan Kambaniru #takenbyERA

Bendungan Kambaniru #takenbyERA

Nah buat sampai ke seberang yang ada danau kecilnya, lu harus menyeberangi jembatan kecil penghubung sisi kanan dan kiri bendungan. Kalo lu seorang phobia ketinggian mending ga usah lewat deh. Tapi ya itu, rugi. Tenang aja jembatannya aman terkendali kok. Makanya kalau mau nyebrang ga usah lihat ke bawah, pandangan lurus ke depan lah. Positive thinking aja kayak gue, karena sebenarnya gue juga takut ketinggian, hahaha.

numpang eksis sek #takenbyERA

numpang eksis sek #takenbyERA

Kalau udah berhasil nyebrang, coba deh jalan ke arah kanan. Nanti lo bakal nemuin danau kecil yang begitu tenang dan dilatarbelakangi 3 bukit teletubies yang lucu. Tenang aja, untuk semua keindahan ini harganya masih tetap sama. Gratis. Ga ada duit parkir, ga ada duit masuk. Nikmatilah sepuasnya.

danau bukit teletubies #takenbyERA

danau bukit teletubies #takenbyERA

Itu tadi kalo setelah nyebrang lanjut ke kanan. Nah kalo ke kiri, lo bakal nemuin tangga buat turun ke bawah sampai aliran air yang deras dari bendungan kelihatan.

karena narsis adalah segalanya #takenbyERA

karena narsis adalah segalanya #takenbyERA

Karena sejatinya, yang namanya laku anga itu ga bakal lengkap tanpa kamera, tongsis, dan gaya. Rugi banget kalo ga poto-poto bareng teman di tempat kece kayak beginian yang gratisan. Tapi sebenarnya gue bosen sih datang ke tempat ini. Entah udah berapa kali maen kesini. hahaha
Satu lagi pemandangan alami dari bendungan Lambanapu ini.

Bendungan, Aku Padamu! #takenbyERA

Bendungan, Aku Padamu! #takenbyERA

Nah foto di atas keliatan ada sungai / kali kecil yang tenang gitu kan. Nah gue sama teman-teman gue turun ke bawah hanya untuk foto. Karena kalau dilihat sekilas tempatnya rada mirip Ranu Kumbolo yang di Mahameru itu loh. Iya mirip, tapi kw 20nya. Hahhahah. Tapi ga nyesel lah turun kebawah kalo udah dapat hasil foto yang kayak gini.

Ranu Kumbolo Lamabanapu #takenbyERA

Ranu Kumbolo Lamabanapu #takenbyERA


  1. Pantai Londalima

Ga lengkap rasanya kalau acara laku anga ini ga berkunjung ke pantai. Ini dia salah satu pantai yang terkenal dan jaraknya lumayan dekat dengan perkotaan. Londalima beach. Pantai berpasir putih ini jaraknya sekitar 30 menit kalau dari rumah gue.

humba ailulu #takenbyERA

humba ailulu #takenbyERA

Foto di atas gue suka banget. Di pantai ada anak kecil nunggangin kuda. Humba ailulu (humba ailulu = sumba banget). Ini pantainya lagi surut makanya karang semua keliatannya. Karena jaraknya yang dekat, maka pantai ini adalah pantai yang paling sering dikunjungi oleh orang Waingapu. Ga buat piknik sih, cuma buat dapat angin pantai yang seger doang (secara Waingapu panas gelo) Songong banget ga sih?Biar banyak orang yang ngunjungin, tapi lihat deh foto ini, sejauh mata memandang cuma ada gue dan pasir putih. Serame-ramenya pantai di Sumba, tetap aja terbilang sepi kalau dibandingin dengan pantai Parangtritis (jogja) yang pengunjungnya tumpah ruah di akhir pekan. Kangen ih sama Jogja. Woii jangan salah fokus lagi!

just me #takenbyERA

just me #takenbyERA

Karena ga ada yang menarik di pantai ini, jadinya gue cuma hunting foto aja. Jadi tukang poto teman-teman gue. Ya setidaknya ada bukti sih dari laku anga di pantai ini. Ini nih hasilnya.

Reunian ala Anak Smanzha Lulusan 2009 #takenbyERA

Reunian ala Anak Smanzha Lulusan 2009 #takenbyERA

Gue juga ga mau kalah dong, habis motoin orang, gue juga pengen bereksis ria di pantai ini. Biar sah jadi anak pantai gitu.

I blue You #takenbyERA

I blue You #takenbyERA


  1. Pantai Purukambera

Purukambera. Pantai ini yang selalu bikin gue kangen sama pulau sumba. Asli bagus. Jaraknya dari rumah gue sih cuma sejam. Tapi sejam itu bakal kerasa cepat dengan perjalanan menyenangkan yang diberikan oleh alam Sumba. Setelah melewati pantai Londalima, mata lo bakal dimanjain sama pemandangan laut biru sepanjang perjalanan yang menghantarkan lo sampai ke Pantai Purukambera. Ga cuma laut biru, padang sabana yang terbentang luas di sisi kiri dan kanan jalanpun bakal bikin lo semua mikir kalau Sumba ini emang benar-benar indah.

a way to paradise #takenbyERA

a way to paradise #takenbyERA

Padang sabana yang dilatarbelakangi oleh indahnya laut biru Purukambera. Ga nahan sumpah. Baguuussss bangett. bagusan liat langsung sih.

padang sabana, laut biru, langit biru, sempurna! #takenbyERA

padang sabana, laut biru, langit biru, sempurna! #takenbyERA

Purukambera adalah salah satu pantai yang memiliki keindahan alamnya tersendiri. Pantai pasir putih ini memang selalu ramai dikunjungi pengunjung setiap akhir pekan.

nice picture #takenbyERA

nice picture #takenbyERA

Lihat aja, akhir pekan pun masih terlihat biasa aja di pantai ini. Banyak sih pengunjung, tapi ga sampe tumpeh-tumpeh.

Suasana Purkam waktu lagi weekend #takenbyERA

Suasana Purkam waktu lagi weekend #takenbyERA

Ga cuman buat rekreasi doang, pantai ini juga sering dijadikan tempat kemping dan acara-acara bertemakan alam lainnya karena pesonanya. Saking terkenalnya, di pantai ini sampai dibangun vila buat para pengunjung dan juga ada restonya. Nah yang paling suka hal beginian ini, siapa lagi kalo bukan bule. Dan khusus di villa ini kalau masuk kayaknya dikenai biaya deh. Ya namanya juga villa. Tapi ga usah cemberut gitu, pantai keren yang satu ini lumayan luas kok, jadi kita bisa milih spot kita sendiri di bagian pantai lainnya. Dan itu geratis. Kalau ada yang gratis,ngapain harus cape-cape bayar? tul gak?

Villa Cemara di Purkam (ini foto diambil tahun 2011 waktu lagi dibangun) #takenbysamsung

Villa Cemara di Purkam (ini foto diambil tahun 2011 waktu lagi dibangun) #takenbysamsung

Dan satu lagi keindahan alam yang ga pernah gue dapat di pantai manapun di muka bumi ini adalah sempurnanya sunset di Purukambera ini. Sumpah ini keren banget. Ga pake edit, ga pake tipu. Asli.

sunset perfecto #takenbyERA

sunset perfecto #takenbyERA

Gue ga boong kalo tentang panorama di pantai ini. Gue janji deh kalo siapapun yang nanti maen-maen ke Sumba, gue pasti ajak ke pantai Purukambera ini. Janji.


  1. Air Terjun Gunung Meja

Bosan sama pantai, gue sama teman-teman gue nyari tempat laku anga yang lebih menantang. Dan ketemulah Air terjun Gunung Meja. Dari semua laku anga yang pernah gue lakuin, ini yang paling berat medannya, paling seru, dan paling banyak cerita dan paling jauh dari rumah gue.

Bagian yang dilingkari itu yang namanya Gunung Meja #takenbysamsung

Bagian yang dilingkari itu yang namanya Gunung Meja #takenbysamsung

Namanya itu Gunung Meja mungkin karena bentuk gunungnya yang kayak meja kali ya, gue juga gak tau. nah air terjun yang bakal gue datengin itu berada dibalik gunung tersebut.
Perjalanannya dibagi jadi 2 bagian. Lewat motor dan jalan kaki. Dari kota sampai tempat nitip motor di ladang kurang lebih hampir sejam. Dan jangan membayangkan jalan yang akan dilalui semulus aspal. Buang jauh-jauh pikiran kayak gitu. Memasuki wilayah kanatang bagian utara, kita udah disambut sama jalan berabu  penuh batu kurang lebih ada 1 km. nah masih bersyukur jalannya itu masih dikategorikan bagus. Lanjut ke yang berikutnya. Setelah kenyang abu dan melewati beberap perumahan yang sedang dibangun, perjalanan yang sesungguhnya baru dimulai. Kerikil-kerikil gunung yang tajam menerjang ban motor yang ditumpangi. Terkadang kami harus turun dan mendorong motor karena medan yang ditempuh tidak memungkinkan untuk terus dinaiki. Entah berapa kali sudah kami naik turun dan mendorong motor kami. Dan akhirnya tiba di suatu jalan berbatu yang menurun tajam. Motor kalau bisa digendong, udah digendong kali sama temen gue. Nah baru selesai ngelewatin turunan tajam berbatu, perjalanan kita udah disambut sama tanjakan yang berbatu lagi. dan terpaksa motorpun harus dipapah perlahan. Kirain udah selesai itu perjuangannya. Masih belum. Habis ngelewatin itu kita dapat jalan yang emang agak baguslah dibanding sebelumnya. Berharap jalan bagus ini akan menuntun sampai tempat tujuan. Baru beberapa meter, jalan mulus itu sudah berganti menjadi jalan yang isinya batu gunung semua. Akhirnya setelah menaklukkan jalan berbatu itu, sampai juga di turunan terakhir tempat menyimpan motor. Motor kami cuma disimpan begitu saja di padang terbuka tanpa ada yang ngejagain. Dan sejauh mata memandang hanya ada pohon dan padang sabana, tak tampak satupun rumah disana. Perjalanan dengan motor ini memakan waktu kurang lebih 1 jam.
kurang lebih kondisi jalannya kayak di foto inilah.

Ini baru namanya jalan rusak #takenbysamsung

Ini baru namanya jalan rusak #takenbysamsung

Dan tahap berikutnya adalah jalan kaki. Kalau mengutip 5 cm sih katanya mulai sekarang yang dibutuhin adalah kaki yang melangkah lebih jauh. Dan benar saja, kitapun berjalan selama kurang lebih 2 jam untuk bisa sampai ke air terjun yang katanya bagus itu. Nah jalannya ini ga jalan lurus-lurus aja. Ada naik bukit, turun bukit, lewati sungai, masuk hutan, panjat batu gunung yang besar banget, turun lagi. banyak tantangannyalah.

lewati sungai #takenbysamsung

lewati sungai #takenbysamsung

Ngesot ngelewatin pipa-pipa air #takenbysamsung

Ngesot ngelewatin pipa-pipa air #takenbysamsung

naik-turun bukit #takenbysamsung

naik-turun bukit #takenbysamsung

Lewati batu gunung #takenbysamsung

Lewati batu gunung #takenbysamsung

tolong-menolong #takenbysamsung

tolong-menolong #takenbysamsung

Jadi ingat soundtrack kartun Ninja Hattori. Pas deh sama kisah gue ke air terjun ini.

mendaki gunung lewati lembah
sungai mengalir indah ke samudera
bersama teman bertualang

Tapi setelah melewati semua perjalanan itu, akhirnya sampai juga di tempat tujuan.

Gunung Meja Waterfall #takenbyERA

Gunung Meja Waterfall #takenbyERA

Pas ngeliat birunya air di tempat ini, rasanya semua capek dan rasa lelah itu terhapus. Ini tempatnya oke banget. Sumpah.Apalagi yang ditunggu, setelah habis mengisi tenaga, kamipun berfotoria sesukanya. Ow jelas itu, mengingat betapa susahnya kami untuk bisa sampai ke tempat ini.

6 petualang tangguh #takenbyERA

6 petualang tangguh #takenbyERA

Kami juga ketemu adek tingkat sispala Smanzha yang juga lagi punya kegiatan laku anga di tempat ini. Jadilah kami berfoto bareng antara alumni dan siswa. Hahahha.

alumni Smanzha dan sispala smanzha #takenbyERA

alumni Smanzha dan sispala smanzha #takenbyERA

Habis itu kami melanjutkan kenarsisan kami dengan foto-foto dibalik air terjun. Cheersss guysss

di bawah air terjun #takenbyERA

di bawah air terjun #takenbyERA

Dan terakhir, ini adalah pose favorit gue selama laku anga ini. Pose gaya kaka’ kalo habis nyetak gol

I belong to Kaka’ #takenbyERA

I belong to Kaka’ #takenbyERA


Itu dia 10 tempat laku anga yang udah gue dan teman-teman gue jejaki selama mengisi masa keseloan gue di Waingapu. Sayangnya, potensi alam yang indah ini, ga dibarengi dengan sarana prasarana yang memadai. Contohnya aja akses jalan ke tempat-tempat wisata tersebut. Andai aja ibu bapak pemerintah yang terhormat sedikit memperhatikan potensi wisata yang ada di pulau ini, gue yakin 100% deh, Sumba bakal kayak Bali yang terkenal sampai ke luar negeri. Kita udah dikasih alam yang luar biasa indah sama Tuhan, tinggal bagaimana kitanya aja memanfaatkan potensi wisata tersebut di tanah kita sendiri. Kalo bukan kita, siapa lagi? Kalo bukan sekarang, mau tunggu sampe kapan? Sampe kuda sumba bisa terbang gitu? hahahah Setuju ga beroh?

Laku anga ini ga bakal lengkap tanpa kehadiran abang gue si Ericho Armadillo, atau gue lebih suka manggil dia ERA (ERicho Armadillo). Yup dia ini nih yang selalu menemani gue kemanapun pergi. Karena satu jepretan dari mata lensanya itu menyimpan seribu cerita. Masih banyak tempat lagi yang pengen gue taklukin di Sumba ini. masih pengen laku anga lagi. pengen bertualang lagi. pengen menjelajahi satu Sumba ini, bahkan Indonesia. Denganmu, semua terasa indah, ERA. Lebay dikit, bolehlah.

lovyah erichoarmadillo

lovyah erichoarmadillo


Semua keindahan alam Waingapu ini, juga bisa gue nikmatin cuma dari halaman depan rumah gue. Secara khusus, menikmati indahnya laut biru yang membentang luas. Karena rumah gue ada di ketinggian, jadi gue bisa setiap detiknya menikmati indahnya panorama kota Waingapu. Gak cuma dari halaman rumah sih, dari kamar gue ajapun bisa menikmati indahnya lautan biru.

laut dipandang dari jendela kamar gue #takenbyERA

laut dipandang dari jendela kamar gue #takenbyERA

Siang-siang atau sore kalo cuaca lagi panas banget gue tinggal keluar dan duduk di bale-bale (bale-bale = tempat duduk yang dibuat dari bambu, kayak di foto ini) sambil menikmati segelas kopi atau minuman dingin yang ditemani sejuknya angin laut yang berhembus. Apalagi kalau sambil gitaran trus ngebayangin wajahnya, alamak. Ah, sempurna. Sayangnya gue ga bisa maen gitar. Hahhaha. Jadi kalau teman-teman pada sibuk dan ga bisa maen bareng, yowes gue tinggal menikmati pemandangan kota Waingapu sendiri aja. Dari rumah gue.

pemandangan kota Waingapu dari depan rumah #takenbyERA

pemandangan kota Waingapu dari depan rumah #takenbyERA

Buat para readers semua yang penasaran sama apa yang udah gue tulis, mending langsung cus aja deh ke tempat-tempat itu, daripada cuma hangatar (hangatar = bengong) di rumah ga ada kerjaan, ya mending laku anga keliling kota Waingapu tercinta bareng sohib. Biar hidup lo lebih hidup. Dan buat yang ga ada di Sumba, boleh loh Waingapu ini dijadiin waiting list kalian sebagai tempat liburan yang menawarkan sejuta keindahan alamnya. Masih banyak sih tempat wisata yang lebih bagus dan unik dari 10 tempat laku anga yang udah gue certain. Tunggu aja cerita gue selanjutnya. Penasaran? Makanya ayo  LAKU ANGA ke Sumba!

Sekian. Semoga tulisan ini bisa menambah wawasan para readers semuanya.
See ya!
Salam laku anga.

5 thoughts on “LAKU ANGA BERROOOOH!

  1. huaaaaa……… jadi kangen waingapu. gunung meja, cuma lihat dari jauh. duluuuuu, tiap hari lihat sunset dari (dekat) pelabuhan lama, sungai kambaniru, bandara UMK (alias Mau Hau).

  2. Pingback: LAKU ANGA PART 2 | anyleite

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s