Tes Kebugaran Jasmani (Physical FIitnes Test) Menurut Harvard Step Up Test

Tujuan Praktikum     :  a. Mengetahui tingkat kebugaran jasmani seseorang
b. Mengetahui indeks kebugaran jasmani seseorang

METODE

A. Alat :

1. stopwatch

2. Bangku

B. Bahan :

1. probandus

2. tisue

C. Cara Kerja

  1.                     i.      Probandus duduk dan denyut nadinya dihitung selama 30 detik.
  2.                   ii.      Probandus latihan naik turun bangku, maksimal selama 5 menit dan stopwatch dinyalakan.
  3.                 iii.      Naik turun bangku dihentikan saat probandus merasa pusing, nyeri di dada, capek, lengkah tidak teratur atau jatuh.
  4.                 iv.      Denyut nadi saat istirahat, setelah naik turun bangku dan waktu naik turun bangku dicatat.
  5.                   v.      Indeks kebugaran jasmani dihitung dengan menggunakan rumus

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil

Tabel 1 Hasil Kadar Hb

Probandus

Jumlah denyut nadi

IKJ

Klasifikasi IKJ

Sebelum test

Setelah test

44

71

18,93

Jelek

50

95

13,39

Jelek

 

B. Pembahasan

Olah raga adalah mengolah tubuh atau jelasnya merupakan aktifitas dari manusia untuk melatih tubuhnya baik secara fisik maupun nonfisik. Olahraga bertujuan agar kesegaran jasmani tetap prima yang dihubungkan dengan tugas pokok yang dilakukan.  Olahraga menjadi salah satu faktor yang menunjang kesehatan karena dengan olahraga kita merangsang setiap organ tubuh kita menjadi berkembang, dan bila dilakukan secara benar dapat dipastikan menghasilkan perkembangan yang positif bagi tubuh kita (Adi, 2009).

Kebugaran jasmani adalah Physical Fitness. Physic artinya kondisi fisik dan fitness artinya kecocokan, keserasian serta secara lebih jauh lagi kemampuan tubuh kita untuk beradaptasi, menjaga keseimbangan proses faali dan biokimiawi tubuh dalam keadaan stres berat

termasuk kerja fisik. Kebugaran jasmani adalah kemampuan seseorang untuk melaksanakan tugasnya sehari-hari dengan mudah, tanpa rasa lelah yang berlebihan dan masih mempunyai sisa atau cadangan tenaga untuk menikmati waktu luangnya serta untuk keperluan-keperluan yang mendadak (Syamsudin, 2010).

Menurut Morehouse dan Miller, kebugaran jasmani merupakan bagian dari total fitness yang mempunyai beberapa komponen antara lai

  1. Antomical fitness

Antomical fitness merupakan sesuatu hal  yang sukar di kembangkan, karena untuk pengembangannya  harus dimulai sejak masa pertumbuhan anak-anak. Pengembangannya memerlukan waktu yang sangat banyak dan hasilnya sangat terbatas, karena terbentur pada faktor keturunan.

  1. Physiological fitness

Physiological fitness adalah kemampuan tubuh untuk menyesuaikan fungsi fisiologinya agar dapat mengatasi keadaan lingkungan atau tugas fisik yang menentukan kerja otot seara cukup efisien, tak mengalami kelelahan dan telah memperoleh pemulihan yang sempurna.

  1. Phsycological fitness

Phsycological fitness menggambarkan tentang keadaan emosi yang stabil dan berguna untuk mengatasi masalah serta membangkitkan kemampuan untuk mengatasi gangguan emosi yang timbul secara mendadak (Remagari, 2010).

Kebugaran jasmani dapat dibagi menjadi 3 kategori, yaitu kebugaran jasmani yang statis

(static), dinamis (dynamice) dan keterampilan motorik (motor skills). Kebugaran jasmani statis artinya ketidakadaan atau keadaan terbebas dari kecacatan atau penyakit. Kebugaran jasmani dinamis atau fungsional artinya kemampuan untuk melakukan pekerjaan fisik yang berat. Sementara itu kebugaran jasmani keterampilan motorik adalah kemampuan untuk melakukan gerakan koordinasi yang kompleks (Aida, 2005).

Selain pengkategorian di atas, komponen kebugaran jasmani juga berkaitan dengan

kesehatan, yaitu:

  1. Komposisi tubuh
  • Adalah persentase (%) lemak dari berat badan total dan Indeks Massa Tubuh (IMT).
  • Lemak cepat meningkat setelah berumur 30 tahun dan cenderung menurun setelah berumur 60 tahun.
  • Memberi bentuk tubuh.
  • Pengukuran : Skinfold callipers, IMT, IMT = (Berat Badan Dalam kg : Tinggi Badan Dalam M2)
  • Obesitas pada anak-anak disebabkan oleh : hipeplasi dan hipertropi sel adiposit serta input berlebihan.
  • Obesitas pada orang dewasa oleh : hiperplasi dan hipertropi sel adiposit serta output yang kurang.
  • Adalah luas bidang gerak yang maksimal pada persendian, tanpa dipengaruhi oleh suatu paksaan atau tekanan.
  • Dipengaruhi oleh: Jenis sendi; Struktur tulang; Jaringan sekitar sendi, otot, tendon dan ligamen.
  • Wanita (terutama ibu hamil) lebih lentur dari laki-laki.
  • Anak-anak lebih besar dari orang dewasa.
  • Puncak kelenturan terjadi pada akhir masa pubertas.
  • Penting pada setiap gerak tubuh karena meningkatkan efisiensi kerja otot.
  • Dapat mengurangi cedera (orang yang kelenturannya tidak baik cenderung mudah mengalami cedera).
  • Pengukuran: Duduk tegak depan (Sit and reachTest) Flexometer.
  • Adalah kontraksi maksimal yang dihasilkan otot, merupakankemampuan untuk membangkitkan tegangan terhadap suatutahanan.
  • Laki-laki kira-kira 25% lebih besar dari wanita (Testoteronmerupakan anabolik steroid).
  • Merupakan kemampuan untuk kontraksi sub maksimal secaraberulang-ulang atau untuk berkontraksi terus menerus dalamsuatu waktu tertentu.
  • Mengatasi kelelahan.
  • Pengukuran : Push up test, Sit up test.
  • Kemampuan jantung, paru dan pembuluh darah untukberfungsi secara optimal pada waktu kerja dalam mengambilO2 secara maksimal (VO2 maks) dan menyalurkannya keseluruh tubuh terutama jaringan aktif sehingga dapatdigunakan untuk proses metabolisme tubuh.
  • Kemampuan otot-otot besar untuk melakukan pekerjaan cukup berat dalam waktu lama secara terus menerus.
  • Merupakan komponen kebugaran jasmani terpenting.
  • Pengukuran : test lari 2,4 Km (12 menit), Bangku Harvard test, Ergocycles test (Perdhana, 2008).
  1. Kelenturan/fleksibilitas tubuh
  1. Kekuatan Otot
  1. . Daya tahan otot
  1. Daya tahan jantung paru

Tes Harvard adalah salah satu jenis tes stress jantung untuk mendeteksi atau mendiagnosa penyakit kardiovaskuler. Tes ini juga baik digunakan dalam penilaian kebugaran, dan kemampuan untuk pulih dari kerja berat. Semakin cepat jantung berdaptasi (kembali normal), semakin baik kebugaran tubuh (Nurmila, 2008).

Kelebihan dari Harvard Langkah Tes:

  1. Peralatannya sederhana
  2. Mudah untuk dilakukan
  3. Dapat dikelola sendiri

Kekurangan dari Harvard Langkah Tes:

  1. Tingkat stres tinggi
  2. Tidak dapat dilakukan untuk anak-anak
  3. Dipengaruhi oleh variasi maksimum detak jantung (Nurmila, 2008).

Tes Harvard merupakan tes ketahanan terhadap kardiovaskuler. Tes ini menghitung kemampuan untuk berolahraga secara terus-menerus dalam jangka waktu yang lama tanpa lelah. Subjek (orang yang meelakukan tes) melangkah naik dan turun pada papan setinggi 45 cm. jumlah langkah yaitu 30 langkah permenit dalam 5 menit atau sampai subjek kelelahan. Kelelahan adalah ketikaa saat subjek tidak mampu lagi mempertahankan langkahnya dalam 15 detik. Subjek didudukkan dan merupakan akhir dari tes, dan denyut jantungnya kemudian dihitung dalam 1 sampai 1,5, 2 sampai 2,5, dan 3 sampai 3,5 menit (Nurmila, 2008).

Dalam pengaliran darah ke seluruh tubuh ketika beraktivitas, pembuluh darah disekitar otot akan mengalami vasodilatasi (lebih besar) agar darah lebih banyak dialirkan. Vasodilatasi ini akan berlanjut pada penurunan tahanan perifer. Hal ini dapat diandaikan dengan dua buah pipa yaitu pipa kecil dan pipa besar. Tentunya pipa kecil akan memilki tahanan yang lebih besar dibandingkan dengan pipa besar. Selain itu, tekanan pada pipa besar lebih rendah dibandingkan pipa kecil demikian halnya dengan pembuluh darah. Saat melakukan olahraga atau aktivitas lainnya otot akan  mulai kontraksi dan menghasilkan sisa metabolisme, seperti CO2, adenosin dan ion H, yang menyebabkan pembuluh darah kapiler jadi melebar sehingga oksigen yang dibutuhkan bisa sampe ke otot. Biasanya bila terlalu lama berolahraga wajah kita akan memerah yang disebabkan oleh pelebaran pembuluh darah perifer (Nurmila, 2008).

Faktor-faktor yang mempengaruhi kebugaran jasmani, yaitu :

1. Umur

Kebugaran jasmani anak-anak meningkat sampai mencapai maksimal pada usia 25-30 tahun, kemudian akan terjadi penurunan kapasitas fungsional dari seluruh tubuh, kira-kira sebesar 0,8-1% per tahun, tetapi bila rajin berolahraga penurunan ini dapat dikurangi sampai separuhnya.

2. Jenis Kelamin.

Sampai pubertas biasanya kebugaran jasmani anak laki-laki hampir sama dengan anak perempuan, tapi setelah pubertas anak-anak laki-laki biasanya mempunyai nilai yang jauh lebih besar.

3. Genetik.

Berpengaruh terhadap kapasitas jantung paru, postur tubuh, obesitas, haemoglobin/sel darah dan serat otot.

4. Makanan.

Daya tahan yang tinggi bila mengkonsumsi tinggi karbohidrat (60-70 %). Diet tinggi protein terutama untuk memperbesar otot dan untuk olahraga yang memerlukan

kekuatan otot yang besar.

5. Rokok.

Kadar CO yang terhisap akan mengurangi nilai VO2 maks, yang berpengaruh terhadap daya tahan, selain itu menurut penelitian Perkins dan Sexton, nicotine yang ada, dapat memperbesar pengeluaran energi dan mengurangi nafsu makan (Kusuma, 2009).

Menurut Arief (2007), tingkat kebugaran jasmani manusia dibagi kedalam beberapa kelompok, yaitu:

1. Kategori rendah : IKJ < 50

2. Kategori kurang : IKJ 50 – 80

3. Kategori baik     : IKJ > 80

Berdasarkan percobaan yang dilakukan, probandus ♂ (pria) memiliki denyut nadi sebelum test 44 kali dan setelah test 71 kali, waktu yang diperlukan untuk naik dan turun bangku adalah 75 s, diperoleh IKJ 18,93. Probandus ♀ (wanita) memiliki denyut nadi sebelum test 44 kali dan setelah test 71 kali, waktu yang diperlukan untuk naik dan turun bangku adalah 70 s, diperoleh IKJ 13,39. Berdasarkan tingkat kebugaran jasmani, probandus pria dan wanita memiliki IKJ yang jelek karena IKJnya kurang dari 50. Hal ini tentu saja dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti aktivitas, jenis kelamin, faktor genetik dan makanan.

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil percobaan di atas, dapat diperoleh kesimpulan sebagai berikut.

  1. Faktor-faktor yang mempengaruhi kebugaran jasmani seseorang adalah umur, jenis kelamin, genetik, makanan dan rokok.
  2. Probandus ♂ (pria) memiliki IKJ 18,93 sedangkan probandus ♀ (wanita) memiliki IKJ 13,39 dan keduanya masuk pada kriteria jelek.
  3. Komponen kebugaran jasmani terdiri dari komposisi tubuh, kelenturan tubuh, kekuatan otot, daya tahan otot, dan daya tahan jantung paru.

DAFTAR PUSTAKA

Adi, M. 2009. Olahraga Sama dengan Nasi. http://sdplsolo.pangudiluhur.org. 30 Oktober 2010.
Aida, Yuniarti, 2005, Fisiologi Hewan, Fakultas Biologi UAJY, Yogyakarta.
Arief, I. 2007. Aktivitas Setelah Serangan Jantung Adakah Kendala Bagi Eksekutif?.http://www.pjnhk.go.id. 30 Oktober 2010.
Kusuma, A. 2009. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kebugaran Jasmani. http://afand.cybermq.com. 30 Oktober 2010.
Nurmila, W. 2008. Laporan Fisiologi Harvard. http://odhemila.blogspot.com. 30 Oktober 2010.
Perdana, 2008. Kebugaran Jasmani. http://perdhana.wordpress.com. 30 Oktober 2010.
Remagari. 2010. Tes dan Pengukuran Kebugaran Jasmani. http://www.remagari.co.cc. 30 Oktober 2010.
Syamsudin, E. 2010. Apa Itu Kebugaran. http://flawlessimagine.blogspot.com. 30 Oktober 2010.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s